ilustrasi
ilustrasi

. Kasus positif COVID-19 di kawasan pedagang kaki lima Malioboro Yogyakarta terus berkembang usai tambahan satu pedagang yang terkonfirmasi terpapar virus corona jenis baru itu.

Totalnya ada sebelas temuan kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Malioboro dengan satu pedagang yang meninggal dunia,” kata Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Rabu (16/9).

Meskipun demikian, lanjut dia, Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Yogyakarta belum bisa memastikan apakah sebelas kasus terkonfirmasi positif yang ditemukan di pedagang kaki lima (PKL) Malioboro tersebut berasal dari sumber penularan yang sama.

“Saat ini, kami masih lakukan penelusuran dari mana pedagang ini terpapar virus. Apakah dari kasus pertama yang muncul di Malioboro atau dari kasus lain. Kami masih ‘tracing’ dan telusuri kasusnya,” katanya.

Dari kasus terkonfirmasi positif kemudian dilakukan penelusuran terkait dengan kontak erat setiap pasien.

“Saat ini pun, proses ‘tracing’ terus dilakukan. Jumlahnya cukup banyak karena ‘tracing’ kemudian diperluas. Tidak hanya dengan kontak erat tetapi juga pedagang lain secara acak,” katanya.

Perluasan penelusuran dengan metode acak tersebut dilakukan untuk memperbanyak sampel uji usap sebagai upaya pencegahan perluasan penularan virus corona di kawasan tersebut. PKL di Malioboro dan seluruh komunitas di kawasan utama wisata tersebut juga diminta untuk tetap disiplin menjalankan seluruh protokol kesehatan.

“Pedagang dan komunitas juga masih menjalankan Gerakan Selasa Wage, yaitu bersih-bersih area Malioboro,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Komisi B DPRD Kota Yogyakarta Susanto Dwi Antoro mendesak PKL di Malioboro melakukan simulasi penerapan protokol kesehatan sebagai antisipasi meluasnya penularan virus corona.

“Saya kira perlu ada simulasi protokol kesehatan yang sekaligus menjadi bagian dari edukasi dan terus mengingatkan pedagang dan komunitas untuk menerapkan protokol kesehatan dengan baik,” katanya.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Agus Arif mengatakan tetap memantau penerapan protokol kesehatan di tempat khusus parkir (TKP) yang mendukung kawasan wisata.

“Penerapan protokol kesehatan tetap dipantau, terutama saat akhir pekan karena biasanya ada peningkatan kunjungan wisatawan,” katanya. Hingga Selasa (15/9), jumlah kasus aktif positif COVID-19 di Yogyakarta tercatat 74 kasus, 164 pasien sembuh, 14 meninggal dunia.


Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here