Selama ini Vietnam dianggap sebagai salah satu negara paling aman dari Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Namun kini Pemerintah Vietnam kembali menerapkan langkah-langkah pembatasan sosial.

Rupanya telah terjadi kebangkitan virus corona di Vietnam pada Sabtu (25/7), ketika satu kasus Covid-19 muncul di kota wisata Danang. Itu adalah kasus infeksi lokal pertama sejak tiga bulan terakhir.

Sehari setelahnya, Minggu (26/7/2020), diberitakan Reuters bahwa Vietnam juga melaporkan kasus baru di kota yang sama.

Tidak dijelaskan lebih lanjut mengenai dua kasus tersebut dan tidak disebutkan apakah keduanya terkait. Meski begitu, pemerintah langsung menerapkan kembali aturan pembatasan sosial di Kota Danang.

Dalam laman resminya, Danang akan menutup diri dari turis asing selama 14 hari. Semua acara keagamaan, olahraga, dan budaya akan ditangguhkan. Warga diwajibkan menggunakan masker. Sementara pertemuan dengan lebih dari 30 orang di tempat umum akan dilarang.

Media pemerintah melaporkan, puluhan migran dari China terdeteksi mengunjungi Danang selama beberapa hari terakhir. Munculnya dua kasus baru di Danang sendiri memicu kekhawatiran Pemerintah Vietnam yang selama ini berhasil menangkal virus dengan langkah karantina ketat dan program pengujian Covid-19 yang agresif.

Sayangnya, langkah-langkah tersebut menghancurkan ekonomi. Saat ini Vietnam sedang berusaha menghidupkan kembali ekonomi dan melanjutkan penerbangan komersial internasional. Sejauh ini, Vietnam sudah berhasil menjaga jumlah infeksinya di angka 418 kasus dengan nol kematian.[ida]

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here