Gubernur H Herman Deru mengatakan, pencegahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Sumatera Selatan (Sumsel) merupakan tanggung jawab semua pihak. Untuk itu aksi kolaborasi semua unsur diperlukan agar potensi terjadinya karhutla dapat diminimalisir.

“Pencegahan karhutla ini memang butuh kolaboratif semua pihak. Saat ini kita sudah melakukan kolaborasi itu. Namun, kita juga menginginkan adanya peran dari mahasiswa. Sebagai kaum intelektual muda, ide baru untuk pencegahan karhutla ini kita butuhkan,” kata Herman Deru saat menerima audiensi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Keluarga Mahasiswa Universitas Sriwijaya Palembang di Ruang Ttamu Gubernur Sumsel, Jum’at (10/7/2020).

Menurutnya, saat ini Pemprov Sumsel terus melakukan upaya pencegahan terhadap potensi terjadinya karhutla tersebut. Termasuk juga memonitor potensi timbulnya api yang menyebabkan karhutla.

“Karhutla ini masalah serius, sebab itu kita butuh peran semua pihak. Termasuk masyarakt,” terangnya.

Diketahui, Pemprov Sumsel sendiri telah membentuk tim satgas pencegahan karhutla. Bahkan, bantuan pendanaan juga diberikan Pemprov Sumsel untuk 10 kabupaten terdampak seperti Kabuaten OKU, OKU Timur, Muara Enim, OKI, Musi Rawas, Muratara, Ogan Ilir, Banyuasin, Musi Banyuasin dan PALI. Dimana bantuan senilai Rp 45 milyar untuk 10 kabupaten tersebut akan dibagi secara proporsional.

“Pencegahan ini diakukan secara kombinasi. Tim restorasi gambut juga terus melakukan pemetaan untuk mencari daerah yang memang rawan sehingga jika terjadi potensi karhutla penanganannya bisa lebih cepat dilakukan,” paparnya.

Terlebih saat ini beberapa kabupaten telah diberikan layar informasi Indek Standar Pencemaran Udara (ISPU) untuk memonitor kondisi udara.

“Pencemaran udara dapat dimonitor melalui layar ISPU. Jadi masyarakat atau kepala daerah bisa mengetahui langsung kondisi udara. Layar ISPU itu sudah kita berikan ke empat kabupaten seperti OKI, Ogan Ilir, Banyuasin, dan OKU Timur,” tuturnya.

Sementara itu, Presiden BEM Unsri Muadz memastikan pihaknya akan membantu Pemprov Sumsel dalam upaya pencegahan karhutla. Terlebih, Sumsel sendiri saat ini masih zero karhutla.

“Tentu kami sebagai mahasiswa akan membantu baik pemikiran maupun tenaga. Mudah-mudahan Sumsel tetap zero karhutla,” pungkasnya.[ida]

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here