Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) melaksanakan Rapid Test di sekretarias Bawaslu OKU, berkerjasama dengan Tim Medis Gugus Tugas Covid-19, Jumat (10/7/2020).

Pelaksanaan rapid test diawali dengan do’a bersama. Peserta datang wajib mengenakan masker, mencuci tangan menggunakan sabun dan air bersih yang sudah disiapkan panitia. Selain itu juga dilakukan pengecekan suhu tubuh.

Tempat duduk juga diatur jarak antara kursi satu dengan lainya sesuai ketentuan protokol kesehatan. Pelaksaaan rapid test benar-benar mengutamakan serta mengedepankan protokol kesehatan. Tidak terjadi penumpukan massa.

Ketua Bawaslu OKU Dewantara Jaya didampingi Kordiv Pengawasan Hubal dan Humas Yeyen Andrizal, Kordiv HHP Anggi Yumarta dan Koordinator Sekretariat (Korsek) Joenaidi. Ia mengatakan rapid test ini sengaja dilakukan untuk memastikan kesiapan dan kesehatan penyelenggara pemilu di jajaran Bawaslu OKU.

Diharapkan dengan rapid test ini, penyelenggara pemilu di Bawaslu memang banar-benar siap turun ke lapangan dengan modal utama kesehatan mereka, tidak reaktif virus corona. Ini juga sebagai bentuk pencegahan penyebaran Covid-19.

“Pada pelaksanaan rapid test kali ini sebanyak 211 orang. Mulai dari jajaran Bawaslu OKU, Panwaslu Kecapatan sampai PKD se Kab OKU. Alhamdullilah pelaksanaan rapid test ini berjalan normal dan lancar tidak ada kendala sedikitpun,” katanya.

Hasil rapid tes ini, kata Dewantara, sampai sekarang belum diketahui. Sepenuhnya terkait rapid test diserahkan kepada ahlinya yang memeriksa. Dalam hal ini Tim Medis Gugus Tigas Covid-19 OKU.

”Kegiatan ini dilakukan selama satu hari. Rapid test ini juga sebagai syarat sebelum melaksanakan tugas dalam menjalankan tahapan pilkada serentak dalam hal ini Pilkada OKU. Artinya sebelum turun ke lapangan kondisi kesehatan petugas harus baik dulu. Ini modal utama sebelum bekerja melaksanakan tahapan pilkada,” katanya.

Bukan hanya rapid test ini saja kata Dewantara, Bawaslu OKU memberikan jaminan dalam bekerja untuk jajarannya. Seperti halnya baru-baru ini Bawaslu OKU sudah melakukan kerjasama dengan BPJS Ketenagaketenagakerjaan.

“Jaminan ini diberikan untuk penyelenggara pemilu di jajaran Bawaslu OKU. Hal ini sebagai kewajiban dan kepedulian akan keselamatan dan kesehatan dalam bekerja yang dilakukan oleh jajaran Bawaslu,” ujarnya.

Dengan demikian jaminan bekerja adalah modal utama. Utamakan keselamatan terlebih dahulu. Jangan berkumpul jaga jarak dan memakai masker. Ini standar yang paling standar.

“Saya tekankan kembali lakukan dan terapkan protokol kesehatan dalam melaksanakan tugas yang sudah diatur oleh undang dan aturan berlaku,” tandasnya.[ida]

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here