Bahagianya keluarga besar Liverpool dan para pendukungnya. Sebab akhirnya Liverpool menjadi Juara Premier League 2020. Kompetisi sepakbola kasta tertinggi di Inggris, itu sebelum musim ini, terakhir kali The Reds menjadi juaranya, yaitu 30 tahun lalu. Penantian yang sangat lama.

Atas kemenangan ini, banyak komentar sebagai berikut:

Pelatih Liverpool Jurgen Klopp: Saya tidak punya kata-kata. Itu tidak bisa dipercaya, lebih dari yang saya kira. Menjadi juara dengan klub ini benar-benar luar biasa. Ini untuk Kenny (Dalglish), untuk Stevie (Gerrard) dan semua orang.

Bos Liverpool John Henry: Ini adalah musim yang ditunggu lama oleh pendukung Liverpool FC. Ini merupakan tahun yang luar biasa dari pencapaian luar biasa dan puncaknya malam ini (dini hari WIB tadi saat Chelsea mengalahkan Manchester City), kami meraih gelar Liga Premier.

Mantan pemain dan manajer Liverpool Kenny Dalglish, manajer terakhir yang meraih gelar untuk klub pada 1990: Dua tahun terakhir dan sejak Jurgen (Klopp) masuk, semuanya sangat positif.

Dia fantastis dan menjadi simbol segala yang diperjuangkan Liverpool Football Club. Apa pun yang mereka dapatkan, mereka pantas mendapatkannya.

Manajer Manchester City Pep Guardiola, yang timnya memegang dua gelar Liga Premier terakhir: Selamat untuk Liverpool untuk musim yang hebat ini. Kami menang banyak dalam beberapa tahun terakhir dan tentu saja kami ingin memperbaiki celah yang ada.

Setelah dua musim, celahnya besar. Kami tidak konsisten seperti musim-musim sebelumnya. Liverpool memenangkan Liga Champions dan diberi kepercayaan diri.

Mereka memainkan setiap pertandingan seolah itu adalah pertandingan terakhir mereka. Pada awalnya, kami tidak bermain seperti itu.

Graeme Souness, mantan pemain dan manajer Liverpool: Mereka tim yang luar biasa. Ini adalah tim spesial, tim yang maju, Anda tidak bisa mengatakan mereka akan meraihnya setiap tahun, tetapi mereka akan sangat dekat untuk memenangkan yang satu ini dan yang besar di Eropa (Liga Champions).

Tidak ada yang suka bermain melawan mereka, tim harus berperang dengan mereka. Setiap kali mereka melewati garis putih, manajer menanamkan dalam diri mereka bahwa mereka harus memberikan segalanya. Ketika kamu menggabungkan kualitas yang mereka miliki, mereka banyak tim.[ida]

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here