ILUSTRASI
ILUSTRASI

. Virus corona sudah menyebar selebihnya di 60 negara. Kasus pilek ini mungkin terasa memprihatinkan karena sudah mengakibatkan kematian.

Bagaimana Anda bisa tahu jika Anda terinfeksi virus corona baru? Apa saja gejala dan kapan saatnya menemui dokter?

“Gejala virus corona termasuk pilek, batuk, sakit tenggorokan dan demam. Beberapa kasus ringan, seperti flu biasa, sementara yang lain lebih mungkin menyebabkan pneumonia,” kata kontributor medis NBC News, Dr. Natalie Azarseperti dilansir laman Today.

“Dari serangkaian kasus 138 pasien di sebuah rumah sakit di Wuhan, Tiongkok, sekitar seperempat membutuhkan perawatan intensif,” jelas Dr. Azar.

Gejala awal yang paling umum adalah demam, kelelahan, batuk kering, dan nafas pendek pada hari kelima.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit percaya bahwa gejala COVID-19 bisa muncul hanya dalam dua hari atau selama 14 hari setelah paparan.

Cari pertolongan medis jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut dan berusia di atas 60 tahun atau memiliki masalah medis yang mendasarinya.

Siapa pun dengan sesak napas, demam di atas 40 derajat Celcius, nyeri dada, muntah yang tidak bisa diatasi atau diare harus mencari perhatian medis.

Tetapi jika Anda memiliki gejala ringan seperti flu, tidak perlu ke dokter. Baik flu dan coronavirus adalah penyakit pernapasan. Coronavirus jelas lebih menular daripada flu.

“Demam, batuk, sesak napas bisa terjadi pada keduanya. Dengan flu, kita sangat terbiasa dengan gagasan bahwa ini dimulai dengan sangat cepat, banyak rasa sakit dan malaise,” tambah Azar.

Virus corona lebih mematikan daripada flu, tetapi tidak mengancam jiwa seperti beberapa wabah baru-baru ini lainnya. “Untuk flu, angka kematian sekitar 0,1 persen. Untuk coronavirus, sekitar 2 persen. SARS adalah 10 persen,” jelas Azar.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu diingat karena kita akan melihat lebih banyak kasus di A.S.. Tetapi bagi sebagian besar orang, itu akan menjadi penyakit ringan dan, tentu saja, angka kematiannya hampir tidak mencolok atau memprihatinkan seperti beberapa wabah yang telah kita lihat di masa lalu,” jelas Azar.

Virus corona biasanya menyebar melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi. Para peneliti masih belajar dengan tepat bagaimana virus baru menyebar dari orang ke orang.

Coronavirus secara umum menyebar melalui kontak dekat – kisaran sekitar tiga hingga enam kaki – dan virus ini terutama menyebar melalui orang yang sakit batuk atau bersin pada seseorang.

Seseorang juga bisa terinfeksi melalui kontak dengan partikel virus di permukaan, meskipun tidak diketahui berapa lama virus corona baru bisa bertahan pada permukaan di luar tubuh.

Jika orang yang terinfeksi bersin atau batuk ke permukaan, seperti meja atau gagang pintu, dan orang lain menyentuh permukaan itu dan kemudian menggosok mata atau hidungnya, misalnya, yang terakhir mungkin sakit.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here